November 25, 2008

Pemenang ke VI Tingkat Nasional Sayembara Menulis oleh Pusat Bahasa Jakarta

Mengembangkan Potensi Murid dalam Berbahasa

Melalui Pengajaran Bahasa Indonesia yang Menarik

Oleh: Endah Wulandari (Guru SD YPPSB 1 Sengata Kutai Timur)

 

Jika murid-murid di sekolah dasar diminta untuk menulis atau bercerita secara singkat minimal tiga paragraf secara lisan ataupun tulisan, dapat dipastikan banyak yang merasa kesulitan bahkan membutuhkan waktu lebih dari 15 menit untuk menyusun atau menulis kalimat dengan baik.  Tetapi lain halnya jika diminta untuk membaca sebuah cerita atau puisi maka dapat dipastikan akan lebih mudah mendapatkan murid yang bersedia untuk melakukannya.  Mengarang atau menulis memang bukanlah kebiasaan sebagian besar murid di sekolah dasar sehingga dapat dimaklumi jika murid-murid merasa kesulitan untuk mengarang walau dalam bahasa sederhana.

Kemampuan berbahasa murid sekolah dasar pada saat ini masih terbatas pada kemampuan membaca dan menulis sesuai dengan ejaan saja. Padahal keterampilan membaca dan menulis di sekolah dasar merupakan landasan yang harus dikembangkan menjadi kemampuan berkomunikasi baik itu secara lisan maupun tulisan.  Membaca tidak hanya sekedar dapat membedakan huruf b dari huruf d dan menulis tidak hanya dapat sekedar merangkai huruf.  Membaca mencakup kemampuan yang semakin lama semakin tinggi untuk memahami dan menghargai berbagai macam karangan dan menulis meliputi kemampuan untuk menuangkan pikiran dan perasaan secara tertulis.

Bahasa Indonesia merupakan bahasa utama dalam keterampilan berbahasa, baik di dalam maupun di luar sekolah. Oleh karena itu keterampilan berbahasa para murid harus diupayakan sebaik-baiknya. Tetapi pada kenyataannya pembelajaran bahasa Indonesia hanya dipandang sebagai mata pelajaran  yang menjadi syarat kelulusan saja dan bukan menjadi kebutuhan mendasar bagi murid-murid sekolah dasar untuk mengembangkan keterampilan berkomunikasi dengan baik.  Mengapa hal demikian dapat terjadi?  Banyak faktor yang mempengaruhi, diantaranya adalah:

1.     Pelajaran hafalan

Sebagian besar materi yang disampaikan berupa teori-teori tentang kebahasaan yang cenderung berupa materi pelajaran hafalan sehingga tidak meningkatkan keterampilan berbahasa murid.  Memang murid perlu mengetahui mengenai fonem, morfem dan sebagainya, akan tetapi ini bukan sebagai tujuan utama pembelajaran bahasa. Yang penting ialah pemahaman tentang fonem dan morfem itu serta penerapannya dalam pemakaian bahasa sehingga murid dapat menggunakan bahasa dengan bentuk yang tepat dan dapat menghindari kesalahan.

2.     Pelajaran bahasa gramatikasentris

Penyajian materi dengan berbagai istilah untuk murid sekolah dasar sangat tidak efektif.  Misalnya dalam dua jam pelajaran seorang murid dijejali dengan istilah tata bahasa seperti kalimat aktif, kalimat pasif, kata kerja, dan lain sebagainya. Lebih baik memberikan banyak latihan untuk melihat apakah murid sudah memahami dan menguasai materi yang diajarkan. Pembelajaran bahasa secara gramatikasentris sangat membosankan, kering, dan tidak menjadikan murid terampil berbahasa.  Itu sebabnya banyak murid-murid  sekolah dasar sekarang belum sanggup untuk menggunakan bahasa yang baik dan benar dalam kehidupannya sehari-hari. Contohnya, menulis surat kepada teman atau mengarang cerita pendek mengenai peristiwa yang terjadi diseputar kehidupan mereka.  Mengapa?  Sebab, mereka belum terlatih kearah itu.

3.     Target ujian akhir

Bahasa Indonesia merupakan salah satu mata pelajaran yang diikutsertakan dalam ujian nasional.  Ini merupakan salah satu beban bagi guru untuk mengejar  target agar semua murid lulus ujian. Padahal dalam ujian semacam ini banyak soal yang bersifat hafalan dan teoritis.  Bentuk soal yang bersifat menguji ingatan dan teoritis ini kurang bermanfaat bagi murid-murid itu kelak.  Bagi murid-murid  yang diperlukan adalah penguasaan bahasa serta keterampilan berbahasa baik secara lisan dan tulisan.

4.     Kurikulum

Kurikulum yang selalu berubah merupakan tantangan bagi guru untuk selalu siap menerjemahkan isi kurikulum tersebut.  Dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pelajaran (KTSP), diharapkan soal-soal ujian dibuat tidak hanya sebagai alat untuk mengevaluasi hasil belajar murid, tetapi dibuat dengan mempertimbangkan tujuan utama pengajaran bahasa Indonesia, yaitu keterampilan berbahasa.  Dengan demikian, meskipun soal-soal ujian bersifat pilihan ganda penguasaan murid atas struktur bahasa dapat ditingkatkan sehingga menunjang keterampilan berbahasa murid karena mereka menguasai benar mana kalimat yang baik, kalimat yang benar, dan mana yang tidak. 

 

Melihat berbagai faktor di atas maka diperlukan perubahan dalam metode pembelajaran bahasa Indonesia di kelas untuk menarik perhatian dan minat murid.  Belajar bahasa akan lebih mudah bila murid tidak merasa sedang belajar bahasa itu sendiri.  Salah satu caranya adalah melalui kegiatan mengarang.  Dengan mengarang, murid ditantang untuk dapat menceritakan dan menjelaskan, bahkan memeriksa kebenaran ceritanya sendiri.  Dalam hal ini apabila digabung dengan “seni mendengar aktif” maka mengarang adalah metode efektif untuk membangun keterampilan berbahasa murid.  Untuk mengembangkan kemampuan mengarang murid ada beberapa langkah sederhana yang dapat diterapkan dalam pembelajaran bahasa Indonesia, yaitu:

1.     Menarik minat baca murid

Kebiasaan membaca sejak dini sangat mempengaruhi kemampuan seorang murid dalam membuat karangan.  Oleh karena itu guru dapat mulai mengajak murid untuk membaca satu cerita pendek setiap minggunya.  Jika ini diterapkan mulai dari kelas 1 sampai kelas 6 secara berkelanjutan, dapat dibayangkan betapa banyak bahan cerita yang mereka peroleh. Kebiasaan ini merupakan cara memperkaya kosa kata dan imajinasi.

 Ibaratnya seperti memasak, mempersiapkan bahan terlebih dahulu adalah langkah pertama sebelum memasak. Jika murid sudah memiliki kosa kata yang cukup maka guru tinggal mengarahkan murid menulis dengan bahasa yang baik dan benar. Hal ini diterapkan oleh Xu Xiaogong, mantan kepala sekolah kota Taipei yang melihat tingkatan mengarang para murid yang semakin menurun, maka ia mengusulkan agar murid dipupuk kebiasaan membaca buku cerita dan ini dapat dimulai dari buku yang mereka gemari.

2.     Membiasakan murid mendengar guru bercerita

Seorang guru tidak harus memiliki kemampuan khusus untuk  menyajikan sebuah cerita dengan menarik, tetapi cukup dengan intonasi suara yang jelas dan pandai berekspresi maka murid pun akan tergiring untuk mendengarkan.  Kebiasaan mendengarkan cerita dapat membangun keterampilan mendengar murid, memperkaya keterampilan berbahasa sesuai dengan keadaan yang diperlukan.  Karena bahasa itu ada usianya, ada bahasa orang tua, bahasa anak, bahasa  remaja, dan bahasa gaul.  Lewat cerita murid menjadi “sadar bahasa”, ia mengerti tata bahasa, tata krama bahasa, dan tata laksana bahasa.  Mendengar cerita terutama untuk murid di bawah kelas 3, sangat perlu untuk mengembangkan daya imajinasinya, sedangkan untuk tingkatan kelas diatasnya, dapat menjadi dasar bagi pengembangan kreativitas berbahasa murid secara sadar dan bertanggung jawab.

3.     Berlatih membuat cerita secara rutin

Mengarang akan mengembangkan kemampuan menulis murid.  Dengan mengarang, murid belajar menuliskan bagan cerita, menuliskan urutan cerita, kemudian mengevaluasi cerita untuk disempurnakan, sehingga murid dapat menerbitkannya dalam bentuk “buku”.  Kerberhasilan membuat cerita akan memunculkan rasa percaya diri dan kebanggaan pada murid, dengan demikian mereka semakin menemukan alasan mengapa harus terus meningkatkan keterampilan berbahasa mereka.

Langkah ini dapat digabungkan dengan langkah pertama di atas.  Setelah membaca sebuah cerita atau buku, murid diminta untuk menceritakan kembali dengan bahasanya sendiri.  Metode ini menantang murid untuk dapat menceritakan, menjelaskan bahkan memeriksa kebenaran ceritanya sendiri.  Dalam hal ini apabila digabung dengan “seni mendengar aktif” (langkah kedua) maka menulis adalah metode efektif untuk membangun keterampilan berbahasa murid.  Jika rutin dilakukan  maka dengan sendiri seorang murid akan terbiasa untuk mencurahkan pikiran, perasaan atau ide kreatif sebagai bentuk komunikasi mereka dengan orang lain melalui tulisan.

 

Ketiga langkah di atas merupakan sebagian kecil saja metode untuk membantu pembelajaran bahasa Indonesia di sekolah.  Masih banyak cara lain yang dapat digali dan dikembangkan oleh seorang guru untuk terus mengasah kemampuan berbahasa para muridnya.  Kesadaran seorang guru untuk tidak perlu merasa rendah diri dalam mengajar dan membimbing muridnya dalam mengarang cerita walaupun bukan seorang sastrawan adalah hal yang mutlak diperlukan.  Di depan kelas yang diperlukan adalah kualitas sebagai guru bukan sastrawan.  Kualitas seorang guru menumbuhkan sikap yang selalu memberi dorongan kepada murid.  Apalagi jika seorang guru dapat memunculkan kesadaran bahwa mengarang itu sama gampangnya seperti menyanyi atau berolahraga. Murid tidak akan berprasangka terhadap pelajaran bahasa Indonesia sebagai pelajaran yang pelik atau susah. 

Tujuan utama pembelajaran bahasa Indonesia di sekolah adalah  memberikan kepada murid keterampilan berbahasa yang meliputi keterampilan berbahasa lisan, keterampilan menulis, keterampilan meyimak dan keterampilan membaca. Pembelajaran mengarang dapat menjadi satu langkah awal untuk mencapai tujuan tersebut. Dalam mengarang, murid bermain-main dengan bahasa sehingga lebih akrab, lebih mengenal seluk beluknya, lebih menyukainya, dan lebih mudah mempelajarinya. Dengan demikian, akan sangat membantu pembelajaran bahasa Indonesia. Dan apabila mengarang sudah menjadi kebiasaan di sekolah, minat membaca bisa diharapkan meningkat karena siapa pun yang biasa menulis membutuhkan bacaan untuk keragaman kosa katanya. Mengarang secara tidak langsung juga dapat meningkatkan keterampilan menyimak dan berbicara.

Membiasakan murid menulis, tanpa bermaksud menjadikan mereka seorang pengarang atau sastrawan merupakan tujuan utama mengarang. Lebih sering murid-murid dibiasakan menulis puisi, cerita, atau bentuk karangan lain, lebih besar kemungkinan mereka kelak tumbuh menjadi warga masyarakat yang tidak kikuk menyatakan pikiran dan gagasan dalam bahasa lisan atau tulisan.  Mari bersama menjadikan pembelajaran bahasa Indonesia menjadi menarik dan menyenangkan bagi murid sekolah.

Catatan : Bagi yang ingin mengambil sebagian atau seluruh karya tulis ini harap meminta ijin penulis dan mencantumkan nama penulis dalam karya tulis yang dibuat. Terima Kasih 

13 comments:

Hellen said...

Wah ini dia sayembara menulis yang terucap di senandung hati kemarin ya mbak...
selamat-selamat lagi mbak saya ucapkan.... mbak pantas mendapatkannya :)

Benar-benar tulisan yang bagus...
Saya sendiri jadi malu, karena sampai seumur gini kadang masih aneh dalam mebuat pengalimatan yang benar...

SALAM SUKSES SELALU BUAT MBAK ENDAH SAYANG....

Hellen said...

Mari bersama menjadikan pembelajaran bahasa Indonesia menjadi menarik dan menyenangkan bagi murid sekolah..

SAYA SETUJU Mbak...

Seandainya semua orang (teristimewa guru) memiliki pemikiran dan semangat serupa...... :)

pramudita said...

wah...selamat mbak endah.....

pengalaman kul...ada matkul bahasa indonesia. suruh cari bahasa baku.
bagi org jawa yg jarang berbahasa indonesia, itu mudah, yang kesehariannya berbahsa indonesia malah susah, mungkin dah terlanjur ancur tatanan bahasa mereka ya...

Endah said...

terima kasih semua atas ucapan selamatnya, saya sendiri sebenarnya masih jauh sekali dalam penerapan bahasa Indonesia yang benar di percakapan sehari-hari, tapi segala sesuatu bermulai dari hal kecil...semoga saya bisa menularkan kegemaran membaca dan menulis kepada murid2 saya...Amin (thkx ya len...komentar2nya membuat mbak endah tambah semangat...:))

yudhistira31 said...

Sangat bagus....good job...
mbak, emang jaman saya dulu aja pelajaran mengarang itu menjadi hal yg menyebalkan alias bagian yg tidak saya sukai..teori2 itu...wuih...bener2 sekedar apalan yg memusingkan saja...
TOP mbak, semoga selalu sukses...

Bundanya Kriwilz said...

Setuju sekali mbak....beberapa teman saya mengeluhkan nilai bahasa Indonesia anak2nya yg tdk menonjol dibandingkan dg bhs Ingrris atau matematika...jawaban saya wkt itu 'sepertinya ada yg salah dg sistem pengajaran bhs Indonesia krn fenomena itu sdh terjadi pada kita atau bahkan generasi sebelum kita'. Analisa Mbak di tulisan ini meyakinkan saya akan dugaan itu. Mohon izin utk meneruskan tulisan ini pada teman-teman saya tsb...

Endah said...

silahkan aja...semoga menjadi informasi yang bermanfaat...

Anonymous said...

mungkin aku orang yang paling seneng dirimu jadi ke VI tkt nasional....... aku seneng hadiahnya....... he....he.....

Endah said...

karena itu kao jadi editor jgn marah2...ya! semakin besar hadiahnya semakin besar dapat bagiannya...he3x

istiyogi's mirror said...

Salam kenal...saya sering ikutan lomba..tp gak pernah menang. Terima kasih sudah memposting naskah yang menang lomba..bs dipelajari.TQ....

shopping blog said...

The curve of pandora jewelry the end of the ironing board to Pandora charms act as the shoulder. Now, mist pandora bracelets and charms the shirt with your spray bottle and then buy Pandora you start ironing over the front of the discount pandora bracelets shirt. When you approach the part of Pandora necklace the shirt that has the buttons on the pandora necklace beads edges, you pull the bottom part of the shirt taught and then work against Pandora necklace sale the direction you are pulling at with the iron. Next you will then proceed to pull the shoulder taught by cheap pandora charms once again pulling the end of the shirt so that you can iron the front of the shirt where your pectoral muscles would be.

sad said...

thomas sabo bracelet Some basic considerations can help a person to get the right par of shoes. Below are some of the important points that one may need to think about before getting the shoes. thomas sabo bracelets Style is not that important - majority of the people choose their tennis shoes considering only brand names and its looks. discount thomas sabo bracelet They don`t keep the importance of their feet up front most of the times. It can be a little hard to give up an awesome looking pair of shoes that matches your personality cheap thomas sabo bracelet But when it comes to the usage, they should be chosen based on their functionality. The tennis shoes that one is purchasing should be able to protect and support one`s feet ideally. thomas sabo bracelet clearance They are equally as good for keeping the water and weather away from your feet and both brands offer cheap golf shoes as well as their many expensive varieties. thomas sabo Shopping at FootJoy or Adidas can give you fashion, color, and a large line of shoes online and in stores.At any rate, be mindful of our golf game if you are a real competitor--know that shoes are the most vital part of your golfing attire. discount thomas sabo You need to shop around, compare prices. And get the most for your money. thomas sabo sale uk That doesn't mean you should opt for a pair of discount shoes that also have cheap quality. What would be the point of purchasing a shoe that is not comfortable to wear. thomas sabo jewellery If you care anything about your success in golfing, shop around. thomas sabo silver The Heel Box - it is an important part of the shoes.

Anonymous said...

Place one matted light pandora Jewelry left of the area for jewellery, and one to the right. pandora sale Place reflector light near where the camera is. Whatever you do, avoid mixing light types. pandora charms Use only non-fluorescent lights, and isolate your photo 'lab' away from natural light. pandora bracelets To have freedom with many settings that will be a must, we will have to use longer exposures. For longer exposures to pandora bracelet achieve maximum sharpness, we'll need a tripod. pandora bracelets sale Our hand shakes too much, when camera runs at exposition Buy a 'tripod' for You don't need a heavy duty tripod. pandora bangles If your setup will be on a desk, you can chose mini tripod - approx and stand tripod on the pandora necklaces desk as well, or longer tripod, approxand stand it on the floor. pandora beads Two desk lamps with soft light irrelevant if you are using photo tent -- the tent is there to soften the light and reflector light at the front. pandora earrings I keep the cube open at the front, for easier adjustments and photographs, unless jewellery is highly reflective of the image of me taking photograph. Uniform background colour is recommended. White background works great.