January 29, 2010

Jalan-jalan ke Samarinda

Hari sabtu, 23 Januari lalu saya bersama beberapa anggota FLP Sangatta bertolak ke Samarinda. Tidak hanya itu, semua jagoan saya, Farrell, Feldy dan pacar tersayang ikut menyertai. Bersama Kijang kesayangan, kami semua berangkat sekitar jam 7 pagi lebih sedikit. Sudah lama, anak-anak tidak melakukan perjalanan jauh sehingga saya sudah bersiap dengan kerewelan dan mabuk darat yang diderita oleh dua jagoan saya, turunan dari kami berdua yang juga mabuk darat di waktu kecil. Baru 30 menit lebih mobil meninggalkan Sangatta, Farrell sudah minta berhenti karena badannya sudah mengeluarkan keringat dingin. Kami pun turun di sebuah warung untuk istirahat, setelah melepas lelah sekitar 15 menit, kami melanjutkan perjalanan kembali. Tidak lama kemudian, Feldy pun terlihat menunjukkan tanda-tanda yang sama seperti sang kakak. Mobilpun terpaksa berhenti kembali.

Setelah melewatkan setengah perjalanan menuju Samarinda, sampailah kami di sebuah rumah makan yang sangat terkenal yaitu rumah makan Kenari. Letaknya sangat strategis, ditengah-tengah perkebunan karet dan kebun buah-buahan membuat suasana rumah makan ini sangat nyaman. Tempat makannya berupa gazebo yang tersebar di beberapa lokasi, fasilitas kamar mandi yang bersih, musholla dan ayunan untuk anak-anak bermain membuat rumah makan ini menjadi favorit bagi para traveller. Dulunya, rumah makan ini terkenal dengan menu makanannya yaitu burung punai goreng tetapi karena sekarang burung punai sudah cukup sulit diperoleh maka menu pun diganti dengan burung dara goreng. Tetapi yang saya cari di sana adalah jagung rebus. Jagung rebusnya ini yang membuat saya ketagihan, rasanya manis karena jagungnya baru dipetik. Makannya bersama dengan garam pedas.....hm....membayangkannya saja, sudah membuat air liur saya keluar.

Istirahat di perjalanan beberapa kali ternyata tidak membuat anak-anak saya menjadi lebih kuat dalam menghadapi medan yang cukup berliku. Sebenarnya kondisi jalan sangat baik tetapi jalanan di Kalimantan Timur memang cukup berliku, banyak tanjakan dan turunan. Hal ini yang memang jarang dihadapi oleh kedua jagoan saya sehingga mereka yang biasa sangat perkasa dengan keaktifan dan kecerewetannya menjadi berubah menjadi pendiam dan loyo.....:). Akhirnya, mereka berdua mengeluarkan semua makanan mereka di dalam mobil. Kami pun kelabakan menenangkan keduanya, saya yang sudah belajar dari pengalaman menjadi lebih sabar menghadapi mereka. Alhamdulillah, anak-anak bisa tabah menghadapi kemabukan mereka...:).

Setiba di Samarinda, saya langsung mencari gedung IQRO MAN yang terletak di jalan Harmonika. Beruntung, salah satu penumpang kami adalah penduduk Samarinda, Jimmy yang merupakan teman dekat karena kami cukup sering bertemu di komunitas KAGAMA Sangatta. Melihat acara belum dimulai saya, Desi dan Fajar yang juga merupakan anggota FLP Sangatta menyempatkan diri untuk sholat Dzuhur sekaligus Asar. Air wudhu yang menyejukkan membuat rasa lelah hilang sehingga timbul semangat baru untuk aktifitas selanjutnya yakni mengikuti seminar menulis.

Seminar diisi oleh Intan Savitri atau lebih dikenal dengan nama Izzatul Jannah ini sangat menarik. Pembawaan beliau yang juga seorang psikolog dalam memberikan metode untuk memulai menulis sangat sederhana tetapi sudah terbukti berhasil. Misalnya memulai dengan menulis diari mengenai peristiwa yang kita alami. Hampir semua penulis terkenal memulai dengan cara ini. Selanjutnya dengan metode wawancara, kita bisa menggali berbagai macam peristiwa dari pengalaman pribadi seseorang mulai dari kisah sedih sampai kisah bahagia. Mulai dari kisah cinta sampai kisah perjuangan. Dan masih banyak lagi metode yang bisa kita pakai untuk memulai menulis tinggal kemauan kita saja dalam memulainya.

Tanpa terasa waktu sudah beranjak sore, saya memutuskan untuk naik angkot saja karena lokasi hotel tidak terlalu jauh dengan tempat seminar apalagi saya sudah membayangkan capeknya suami setelah mengendarai mobil ditambah lagi dengan mengasuh dua jagoan saya yang aktif. Daripada mas Robbie harus capek-capek menjemput lebih baik saya menikmati suasana Samarinda dengan angkot. Malamnya, saya mengikuti acara pelantikan menjadi anggota FLP Sangatta, yang istimewa pada pelantikan kali ini adalah kami dilantik oleh Ketua FLP Indonesia yang dipegang oleh Intan Savitri.....keren khan! Tidak semua orang bisa mendapatkan keistimewaan ini. Kenangan yang manis bagi saya dan anak FLP lain.

Hari minggunya saya bersama anak-anak menghabiskan waktu dengan berenang di kolam yang ada di hotel. Cuaca yang cerah dan tempatnya yang asyik membuat anak-anak enggan beranjak. Dan menjelang siang sudah waktunya saya dan keluarga untuk meninggalkan kota Samarinda. Kelelahan yang ada tidak sebanding dengan pengalaman yang sudah kami alami selama 2 hari ini. Hm...kapan lagi ya bisa jalan-jalan?




2 comments:

迴轉壽司Mika said...

徵信社,尋人,偵探,偵探社,徵才,私家偵探,徵信,徵信社,徵信公司,抓猴,出軌,背叛,婚姻,劈腿,感情,第三者,婚外情,一夜情,小老婆,外遇,商標,市場調查,公平交易法,抓姦,債務,債務協商,應收帳款,詐欺,監護權,法律諮詢,法律常識,離婚諮詢,錄音,找人,追蹤器,GPS,徵信,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信,徵信社,徵信公司,尋人,抓姦,外遇,徵信社

shopping blog said...

The curve of pandora jewelry the end of the ironing board to Pandora charms act as the shoulder. Now, mist pandora bracelets and charms the shirt with your spray bottle and then buy Pandora you start ironing over the front of the discount pandora bracelets shirt. When you approach the part of Pandora necklace the shirt that has the buttons on the pandora necklace beads edges, you pull the bottom part of the shirt taught and then work against Pandora necklace sale the direction you are pulling at with the iron. Next you will then proceed to pull the shoulder taught by cheap pandora charms once again pulling the end of the shirt so that you can iron the front of the shirt where your pectoral muscles would be.